Ibu Kiem ingin …

Ibu Kiem ingin pergi ke pasar. Ia meminta ketiga anaknya untuk mengantarnya. Anak pertama bernama SIM, anak kedua bernama Helm, anak ketiga bernama Bodoh. “Sim anterin ibu ke pasar, yul,” ajak Bu Kiem. “Ahhh ntar dulu deh, Bu. Saya mau makan dulu,” jawab Sim. “Helm, anterin ibu ke pasar, yuk,” Bu Kiem mengajak anak keduanya. “Ahh, Ibu. Aku mandi dulu, deh,” Helm mengelak. “Bodoh, anterin ibu ke pasar, yukkk,” kata Bu Kiem. “Ayo,” jawab si Bodoh. Di perjalanan, sepeda motor yang dikendarai si Bodoh diberhentikan polisi.

Si Bodoh bertanya, “Pak, kok saya diberhentiin sih?”

“Coba saya liat Sim-mu,” perintah polisi.

“Lagi makan, Pak,” jawab Bodoh.

“Helm-mu mana?” tanya polisi itu kebingungan.

“Lagi mandi, Pak,” jawab Bodoh lagi.

“Kamu bodoh, ya?” hardik polisi itu.

“Iya, Pak. Kok, bapak tau? Hehehe,” jawab Bodoh sambil tertawa kegirangan.

Iklan

CERITA LUCU !!!

 Alkisah ada seorang kaya raya sedang mengadakan pesta di rumahnya. Kekayaan orang ini nggak kira-kira, duitnya bejibun, belon rumahnya di beberapa kawasan elit di seluruh dunia, punya banyak simpanan cewek. Dia juga punya beberapa helikopter & pesawat terbang. Orangnya rada nyentrik. Kolam renangnya diisi banyak buaya. Lagi pada pesta di pinggir kolam, si doi berdiri di atas menara life guard supaya temen-temennya bisa ngeliat. Terus dia suruh semuanya tenang & berkata Baiklah, orang pertama yg berani renang di kolam ini dari ujung ke ujung bakalan gue kasih semua duit gue. Semua pada diem. Si kaya ngeliat ke temen-tememnya dengan gemes lalu berkata OK, orang pertama yang berani renang di kolam ini dari ujung ke ujung, gue kasih semua duit gue plus rumah gue. Tetap nggak ada juga yang bereaksi. OK, kalau gitu semua duit gue, rumah, mobil-mobil, pesawat terbang, semua milik gue, saham, surat berharga dan semua cewek gue, pokoke semua yg gue miliki. SPLASH!!! Ada yang terjun! Buaya-buaya pada ngerubutin tapi dia berkelit aje kayak Tarzan. Berkelit ke sono-sini, berkelahi juge dengan buaya itu. Akhirnya nyampe juga di seberang. Si kaya turun dari life guard tower lalu berlari ke orang itu. Kaya: Gile lu! Hebat bener, gua nggak nyangka kalo ada yang berani melakukannya. Elu mau duitnya sekarang? Nekad: Nggak! gue nggak mau duit! Kaya: Elu mau rumahnya sekarang? Nekad: Nggak! gue nggak mau rumahnya Kaya: Elu mau mobil ama pesawatnya sekarang atau ntar? Nekad: Nggak! gue juga nggak mau pesawat Kaya: Elu minta saham atau surat berharga? Nekad: Nggak! gue nggak mau Kaya: Elu minta cewek gue? Nekad: Nggak gue juge nggak mau itu Kaya: Habis, elu itu maunya apa????? Nekad: Gue mau tahu siapa bejingan yang dorong gue tadi!

NGakak SEmenit

Harapan, Kecewa dan Tidak Ada Harapan

Anak: “Bu, bagaimana memahami makna kata ‘harapan’ dengan tepat?”
Ibu: “Mirip-mirip wajah Bapakmu waktu membeli lotre begitu, lah.”
Anak: “Lalu, memahami arti kata ‘kecewa’ bagaimana Bu?”
Ibu: “Seperti wajah Bapakmu saat ‘tak menang lotre'”
Anak: “Lalu bagaimana menghayati makna kata ‘tak ada harapan’, Bu”?
Ibu: “Bagaikan wajah Bapakmu kalau tidak ibu beri uang dan tak punya uang untuk membeli lotre…”

Peter Tan ~ May 18th, 2012

NGAKAK SEMENIT

Monyet= Kong
Raja Monyet= King Kong
Monyet Kumpul= KongRes
Kerjasama Monyet= Kong Kalikong
Biskuit Monyet= Kong Guan
… Monyet Nyanyi= Sing Kong
Monyet Tua= Eng Kong
Pantat Monyet= Bo Kong
Monyet Kaya= Kong Lomerat
Monyet Banyak Duit= Cu Kong
Negara Monyet= Hong Kong
Monyet Bencong= Le Kong

FOLLOW BACK

Adoer's Blog

          Bermain Futsal tidak jauh berbeda dengan bermain Sepakbola pada umumnya, butuh kekuatan stamina, mental dan strategi. Ada sedikit perbedaan mendasar dalam hal pola permainan dan pengaturan serangan.

          Pola permainan dalam Futsal banyak didominasi permainan kaki ke kaki, maksudnya pengaturan dalam bertahan, maupun menyerang lebih banyak dilakukan
 dengan umpan-umpan pendek, mengingat ukuran lapangan yang lebih kecil dibanding lapangan sepakbola. Dengan pola seperti ini skill dan kekompakan tim terutama dalam mengolah bola, mengumpan, menjaga pertahanan dan menyerang ke daerah lawan sangat diperlukan.

          Didalam Futsal jarang sekali diterapkan umpan-umpan panjang, strategi ini hanya buang-buang energi, disamping itu juga tidak mencerminkan permainan yang baik dan enak dilihat . Namun demikian, bukannya hal tersebut dilarang atau tidak disarankan, tinggal kembali kepada individu sendiri, mau bagaimana memainkan permainan Futsal tersebut.
          Jarangnya teknik-teknik tersebut diterapkan, hal ini lebih kepada bisa terciptanya pola permainan yang cantik, enak dilihat serta proses gol yang…

Lihat pos aslinya 657 kata lagi